sebarang penerbitan karya immukmin daripada blog http://coretanhambamu-immukmin.blogspot.com tanpa kebenaran adalah salah sama sekali. tindakan akan di ambil kepada sesiapa yang melakukannya.
meniti-niti cahaMu~episod 1~

"aku bajet cam ni lah..sape boleh ekjus pempuan cun tuh aku bagi RM 100 cam ne zul??"

sambil tangan iman tujuk terus kepada seorang perempuan yg galak menari didalam kelab yg zul dan kawan melepak..

"alah ni senang jew..minah nih dulu penah kuar dgn member aku...sungguh ni...nnt aku takut terebang je Rm100 kau..ko bukan tak tahu aku ni playboy besar area kg baru.."

zul dah membanggakan diri mmg tidak dinafikan lagi..dia dipanggil kawan2 nya playboy besar..

zul antara yang paling berani antara mereka....mereka berempat... iman,zul,khai dan jamil...

zul bukan anak orang senang... maknya sakit asma dai terpaksa menanggung lima orang adiknya..dan ayahnya sudah lama lari daripada rumah kerana tidak sanggup menanggung segala kesusahan...

bukan setakat dadah..malah semua jenis pil Zul sudah penah cuba..pernah sekali dia hampir ditangkap polis akibat daripada mengedar bahan2 terlarang ini ttp...nasibnya baik kerana dia telah berjaya melarikan diri daripada polis...

zul bekerja sebagai despatch disebuah syarikat kontrakter..

"weh k r...aku balik dulu lah...nnt mak aku bising..apa2 esok aku roger2 korang kat sini...minah tuh lusa..aku kuar wayang dgn dia..korang bersedialah seratus sorang...ingat..jgn lupe pulak..."

"weh..relex r....lepak2 luh..ni ramai yg cun2.. baru sampai....meh lah layan satu dua bijik ice dulu...adoi...kau ni..tak style lah... "

"weh takpe lah...aku blah dulu lain kali lah..."

zul terus tinggalkan 3 org rakannya..yang tenggah rancak menogok air kencing setan yg enak..bagi mereka....

zul tidak terus balik..sebenarnya dia bukan mahu pulang ke rumah tapi dia menyinggah di tasik titiwangsa...duduk berseorangan.. menikmati keindahan tasik diwaktu malam...duduk di situ..sambil2 dia duduk di tepi tasik tuh...kelihatan kelibat2 pasangan couple...sedang bermadu kasih..ttp dia...hanya tidak mengendahkan dirinya hanya duduk sambil melayan perasaannya..

dia dilahirkan didalam sebuah keluarga susah.... dia tidak mengerti mgapa dia dilahirkan dlm keluarga yg serba kekuragan... nasibnya baik..kerana empat orang adiknya adalah dikalangan pelajar pintar dan ditawarkan biasiswa dan ditempatkan di asrama penuh... kini hidupnya lebih mudah.. hanya ibu dan adik lelakinya yg perlu ditanggung...adik lelakinya idaham juga seorang adik yg bijak...baru berumur 6 tahun sudah pandai..mugkin kerana keperitan hidup...setiap pagi idaham bangun diawal pagi..solat subuh dan menyiapkan diri sediri untuk ke tadika...dia akan berjalan kaki ke tadika dan balik sendirian...dia seorang adik yg bijak...dia lebih tahu hal agama berbanding zul...

setiap pagi idaham tidak pernah bosan mengejut Zul untuk bersolat subuh walaupun dia tahu Zul tidak akan bagun.... disiapkan sarapan pagi walaupun hanya beberapa keping biskut kering untuk Zul dan ibunya.

"ini semua salah mak....mak yang bodoh...bila dah susah salahkan orang.. orang bukan nya bergaji besar nak beli itu lah ini lah...ni nak cakap...orang bukan taknak beli beras..tapi...orang takde duit...orang bosanlah duduk dgn mak...kalu mak rase orang tak perlu lagi dalam umah ni..orang boleh keluar dari rumah ni!!!"

zul begitu marah dgn maknya oleh disebabkan maknya menyuruhnya membeli beras...

maknya bergitu sedih dgn sikap Zul yang mmg kasar..kecil hati mak ngah... idaham sudah teresak2 menagis..melihat Zul bertindak sedemikian...

zul terus beredar keluar dari rumahnya...dan menghempas pintu rumah yang sudah usang....

zul melayari deretan air tasik titwangsa..teringat tindakannya kepada ibunya..rase penyesalan tetapi dia merasakan dirinya dipihak yang benar...mak ngah mmg sudah tidak mmpu melakukan kerja berat..hanya duduk dirumah..dan membuat kerja2 ringan...

makngah tidak mengetahui kemana Zul pergi setiap malam..apabila ditanya Zul akn menjawab pergi kerja..tapi sebenarnya berhibur katanya untuk tenangkan fikiran...

sesekali ada yg menegur zul di persisiran tasik itu...zul termenung....sehinggs tiba2 dia tertidur...dibangku ditepi tasik titwangsa...

dalam tidurnya dia bermimpi....ada seekor ikan dolphin yang sangat cantik...memiliki seutas rantai di tengkuknya...rantai yang cantik..

dolphin itu pandai berbicara..

"bukalah mulut mu...wahai hamba Allah..."

zul tidak mampu berbuat apa2 hanya menurut sahaja kehendak dolphin itu...

zul membuka tiba2 cecair yag keluar dari mulut dolphin itu terpancuk dan terus masuk ke dalam mulutnya..terasa ada satu air yg begitu sejuk dan nikmat melalui celah2 rongga tekaknya...tiba2 dia berasa sejuk....

zul terjaga dari tidurnya...dilihat jam ditanggan sudah menunjuk ke pukul 4.30 pagi..ttp did tasik titwangsa..manusia akhir zaman masik galak bermadu kasih...zul terus beredar dari tasik titiwangsa...dan balik kerumah...

setibanya dirumah....dilihat bilik idaham masih menyala lapu....sebelum dia masuk kebilik...

dia terdengar bacaan alquran yg dibaca oleh idaham..surah..almulk sungguh indah....pada ayat

ke 28

Tanyalah (wahai Muhammad, kepada mereka): “Bagaimana fikiran kamu, jika Allah binasakan daku dan orang-orang yang bersama-sama denganku (sebagaimana yang kamu harap-harapkan), atau Ia memberi rahmat kepada kami (sehingga kami dapat mengalahkan kamu), – maka siapakah yang dapat melindungi orang-orang yang kafir dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?”.

sambil terdengar esakan darinnya....sungguh bijak budak ini...kata Zul didalam hati..begitu kagum....dia terhadap adik lelakinya... bilik meeka bersebelahan....zul cuba membuka pintu bilik dengan nada yang pelahan ttp disebbakan pintu biliknya sudah usang....gesaran antra kayu pintu membuatakan gesekan itu memecah kesunyian malam... idaham tersedar dgn bunyi itu dgn patas keluar..daripada bilik...dia mengetahui pasti Zul sudah sampai kerumah..

"kak ina..baru balik...kemana kak ina..pergi??"

pelbagai soalan yg ditanyakan oleh idaham kepada Zul..

"kau jgan sibuk pasal akulah idaham...kau pergi buat kerja kau..."

"kak ina..idaham cuma risau dengan kak ina sahaja..."

Zul terus masuk kebilik...tanpa menghiraukan pertanyaan adiknya......

perasaan risau mular menjalar dalam drinya...dia tahu akaknya sudah silap percaturan.....

teringat surah almulk ayat 28 membuatkan nya terasa kecut ..perut melihat kelakuan akaknya....


Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO