sebarang penerbitan karya immukmin daripada blog http://coretanhambamu-immukmin.blogspot.com tanpa kebenaran adalah salah sama sekali. tindakan akan di ambil kepada sesiapa yang melakukannya.
NOTA-NOTA CINTA EPISOD 2

<!--[if gte mso 9]> Normal 0 false false false EN-US X-NONE X-NONE

Episode 2

Hujan yang lebat tidak mematahkan semangat Huzaifah untuk meneruskan hajatnya mendengar kuliah maghrib Ustaz Azhar. Sempat juga dia solat maghrib berjemaah. Tajuk kuliah maghrib Ustaz Azhar minggu ini agak menyentuh pangkal hati Huzaifah iaitu Gerbang Perkahwinan. Sengaja Ustaz Azhar memandang tepat kearah HUzaifah ketika menyebut tajuk kuliah pada minggu ini.

“kita tidak boleh terlampau sibuk dengan kerja sehinggakan sunah Rasulullah s.a.w yang satu ini diabaikan. Kerja ada, rumah ada, kereta ada dan paling penting ugama ada. Jadi kenapa perlu ditunggu-tunggu lagi. Cari pasangan yang halal. Bukan untuk diri sendiri sahaja tetapi untuk ugama Allah”

Tegas Ustaz Azhar menyampaikan kuliahnya.

“ada juga yang kehulu-kehilir tak tentu hala, jangan bertunaga lama-lama, fintah manusia tidak boleh ditutup. Sudah ada kemampuan jangan ditunggu lagi, cepat-cepat akad. Allah maha melihat setiap gerak-geri hambanya. Buat yang haram bala Allah turunkan, kalau tak kena di dunia tak mengapa tetapi akhirat siapa nak tolong. Tiada siapa yang membantu, boyfriend ke girlfriend ke sudah tidak ada yang mampu masa itu menjerit memohon keampunan dari Allah”

Bergegar masjid Kg. selayang dengan kelantangan Ustaz Azhar memberi kuliah. Anak-anak muda yang turut serta mendengar kuliah tertunduk dengan tiba-tiba. Mungkin ada yang malu dan mungkin ada yang sedang bermuhasabah diri tak terkecuali Huzaifah.

Seusai solat Isyak berjemaah, Huzaifah duduk di tangga masjid merehat-rehatkan badan yang penat.

“Assalammualaikum, jangan di tunggu-tunggu lagi”

Suara Ustaz Azhar dapat diteka oleh Huzaifah.

“Waalaikumsalam”

Sambil menyalam serta mencium tangan Ustaz Azhar dan berpeluk-pelukan.

“Ustaz, bukan tak mencari tetapi tiada yang mahu.”

Huzaifah berseloroh.

“bukan tiada yang mahu awak sibuk dengan kerja. Ayah sihat?”

“Alhamdulillah sihat, sekarang dia sibuk dengan lading getah arwah atok di kampung. Sejak ibu meninggal, itulah kerja yang dia buat. Katanya mahu sibukan diri dengan kerja luar tak sanggup lagi duduk dirumah mengenangkan orang yang tiada.”

Ustaz Azhar terangguk-angguk mendengar cerita anak lelaki sahabtnya.

“emm..ayah Huzaifah rindukan cucu . Huzaifah anak sulung, adik-adik semua tunggu abang long khawin dulu”

Ustaz Azhar mengusik Huzaifah dengan isu perkahwinannya dan dia hanya mampu ketawa sahaja.

Memang ramai saudara-mara ,sahabat hadai serta jiran tertangga menanti majlis yang cukup bermakan buat diri Huzaifah. Huzaifah mempunyai segala-galanya malah wajahnya juga kacak tetapi beban kerja mungkin menjadi faktor untuk Huzaifah tidak mencari pasangan hidup.

“Huzaifah, kalau Huzaifah tidak keberatan, Ustaz nak memperkenalkan Huzaifah dengan anak gadis Ustaz?”

“seganlah ustaz. Setahu saya anak gadis ustaz semua sudah menikah.”

“kamu jangan terlupa Huzaifah, ustaz ada seorang lagi anak yang mungkin kamu belum pernah berjumpa denganya setelah dia berangkat ke Syria menyambung pengajiannya . Seingat ustaz kamu hanya berjumpa denganya ketika kamu berada di tahun ketiga di university. Sekarang dia sudah berusia 22 tahun.”

“oh.. saya sudah ingat Balqis Asyikin. Eh.. ustaz, tak sesuailah nak diperkenalkan dengan saya. Dia masih muda dan layak untuk lelaki yang masih muda. Saya ini suadah mencecah 30 tahun.”

“segala keputusan ditangan ustaz, dia juga sudah memberi izin untuk ustaz mencari calon yang sesuai untuknya. Lagipun ustaz sangat mempercayai Huzaifah. Ustaz kenal Huzaifah ketika Huzaifah berumur dua bulan dan kini sudah membesar betul-betul dihadapan ustaz. Ayah Huzaifah, banyak membantu usatz sekeluarga ketika kami susah dahulu, apa salahnya kalau kita menyambung ikatan kekeluargaan bersama.”

“kalau begitu, elok ustaz bertanyakan kepadanya, adakah dia setuju atau tidak. Kalau diikutkan, saya tiada masalah.”

Tersenyum Ustaz Azhar mendengar jawapan daripada mulut Huzaifah.

Sebelum Huzaifah merebahkan badan kekatilnya, sempat dia membuka laman blognya, NOTA-NOTA CINTA dihadapnya. Terkejut melihat pertambahan follower. Tidak kurang juga ada yang memberi komen pada perkongsian nota ugamanya yang lepas mengenai tajuk Alam Ghaib dan ada juga yang menyapa salam pada shoutbox. Dia membalas semua komen dengan pengetahuan yang dia ada. Selesai menjawab segala pertanyaan, Huzaifah memulakan entri barunya bertajuk Gerbang Perkahwianan.

Assalammualaikum,

Mungkin ada yang teruja dengan entri ana pada kali ini, setiap kali bertanya tentang perkahwinan,ana adalah manusia yang paling takut sekali. Ana buka tidak mahu menunaikan sunah Rasulullah s.a.w, selain daripada ana sibuk dengan kerjaya ana, ana juga takut dengan perkahwinan kerana apa? Kerana ana rasa ana belum bersedia melangkah kealam perkahwinan. Masih banyak yang ana perlu belajar supaya ana mampu menjadi imam kepada isteri dan anak-anak ana. Bercakap tentang perkahwinan ini, banyak perkara yang bakal-bakal suami perlu tahu. Setiap bakal-bakal suami perlulah mempunyai persiapan yang hebat terutamanya tentang ugama, tentang akhirat. Seorang suami yang baik bukan dilihat pada hartanya tetapi pada ugamanya. Jika seseorang wanita berkhwin dengan lelaki yang pasti tidak menunaikan peraturan penting diatas muka bumi Allah iaitu solat adakah barakah hidupnya? Persoalan itu sudah tentu dapat dijawab oleh semua manusia yang beragama islam. …….

Panjang Huzaifah menulis dan berkongsi ilmu yang diperolehi olehnya daripada Ustaz Azhar. Setelah itu, sempat juga dia berblogwalking di blog yang juga banyak bahan ilmiah diperolehinya iaitu blog SERIKANDI BARAKAH. Huzaifah tertarik dengan penulisan daripada blog tersebut. Setiap entri terbaru yang di post pasti penuh dengan ilmu dan pengajaran. Sempat Huzaifah membaca entri terbaru SERIKANDI BARAKAH yang bertajuk LELAKI PILIHAN ZAUJAH. Mungkin sebab Huzaifah merasakan dirinya bakal menjadi seorang suami. Tersenyum Huzaifah membaca segala isi entri tersebut dan sempat juga dia memberi komen.

Kejadian petang tadi, membuatkan Raihan berasa sangat bersyukur. Jika dia tidak menumpang dengan majikannya sudah pasti dia turut serta menjadi mangsa tragedi simbah asid yang kian berleluasa pada hari ini. Selang beberapa jam setelah Raihan meninggalkan pondok bus dihadapan syarikat dia bekerja, seorang wanita telah menjadi mangsa simbah asid.

“Alhamdulillah, kalau Raihan menolak pelawaan Encik Huzaifah Ummi, sudah tentu Raihan jadi mansakan?”

Anak tunggal keluarga Haji Mukhtar meluahkan perasaan bersyukurnya.

“tidak baik Raihan bercakap seperti itu, qada qada’ adalah ketentuan Allah.”

Zabariah menasihati anaknya.

“betul cakap ummi tu, abi juga bersyukur kepada Allah kerana memberi keselamatan kepada puteri abi yang manja ini”

Haji Mukhtar menyambung sambil tangannya mencubit lembut pipi putri tunggalnya. Tersenyum Raihan melihat lagak abinya.

“kalau boleh, abi mahu berjumpa dengan Encik Huzaifah, mahu berterima kasih kepadanya kerana sudi menumpangkan anak abi yang manja ini”

Berselorah Haji Mukhtar.

“tak mengapalah abi, malulah Raihan. Lagipun Raihan dan berterima kasih kepadanya ketika dia menghantar Raihan tadi.”

“kenapa tidak diajak masuk tadi?”

Zabariah meneruskan perbualan.

“alah, ummi ni, dah petang. Lagipun Encik Huzaifah masih sibuk dengan hal peribadinya. Tiada masa untuk dia menyinggah dirumah kita yang kecil ni.”

Jawapan yang berbau sindiran pada kata-kata Raihan.

“kenapa dengan anak ummi ni? tak baik menyindir orang macam tu.”

“tak ada apalah ummi. Ummi, Raihan masuk tidur dulu. Assalammualaikum.”

“waalaikumsalam”

Jawab serentak pasangan suami isteri sambil Zabariah mengangkat kening kearah Haji MUkhtar melihat kenakalan puteri tunggalnya.

Sebelum tidur, Raihan mengambil wuduk dan membaca suruh al-mulk yang sudah lancar dibibirnya. Sedari kecil hinggalah sudah dewasa, dia tidak pernah lupa pesanan abinya untuk sentiasa mengamalkan suruh al-mulk. Kata abinya, surah al-mulk jika diamalkan dapat menyelamtkan seseorang itu dari azab kubur.

Selesai membaca surah al-mulk, matanya tertumpu pada sehelai sapu tangan yang terletak betul-betul diatas meja lampu di sisi katilnya.

“nah ambil sapu tangan ini lab muka awak.”

“tak mengaplah Encik Huzaifah.”

“saya kata ambil…”

Seperti nada mendesak tetapi penuh dengan kelembutan.

“terima kasih”

Raihan menyambut sapu tangan itu.

“nanti saya pulangkan selepas saya bersihkan sapu tangan ini”

“tak mengapa, awak ambil sahaja sapu tangan itu, dirumah saya ada banyak lagi pasu tangan. Rumah awak di mana?”

“Di Taman Maju Jaya.”

Jawab Raihan dengan nada yang sedikit kecewa. Tiada perbualan yang berlaku antara mereka hanya alunan ayat alquran pada radio sahaja kedengaran.

‘sombong betul Encik Huzaifah ni, mentang-mentaglah orang kaya patutlah tak khawin lagi’

Kecewa Raihan dengan perwatakan Huzaifah.

“Pertemuan yang dijanjikan oleh Allah bukanlah pertemua yang sia-sia tetapi pertemuan yang penuh dengan hikmah”

NOTA-NOTA CINTA EPISOD 1

Assalammualaikum.

Mungkin sudah lama aku tidak menulis dan mungkin juga ada yang menanti kemunculan cerita aku. Alhamdulillah, Allah memberi ilham untuk aku menulis lagi. Cerita NOTA-NOTA CINTA ini hanyalah rekaan dan ilusi aku semata-mata. Mungkin ada yang terasa dengan penceritaan ini, anggaplah sebuah cerita yang bakal mendekatkan diri kepada Allah. insyaAllah.

Huzaifah tidak lekang dihadapan komputer ribanya, seusai solat isyak, dia terus mengemaskini blognya dengan karya-karya ilmiahnya. Biasanya Huzaifah akan berkogsi nota-nota agamanya yang baru dipelajari daripada ustaznya ataupun penceramah, dia pasti akan berkongsi dalam laman blognya. Baginya laman blog itu adalah tempat dia meluahkan segala perasaan dan laman blog itu juga yang banyak membantunya dalam usaha mendekatkan dirinya kepada Allah. Setiap kali dia menulis nota-nota agama dalam laman blognya pasti dia akan memuhasabah dirinya kembali. Sesiapa pun tidak pernah mengetahui identiti penulis blog yang bernama NOTA-NOTA CINTA dan yang pasti, ramai yang menjadi pengikut setia blog NOTA-NOTA CINTA. Huzaifah tidak pernah loket memberi pandangan serta berkongsi pendapat dengan sahabat-sahabat blognya.

Pagi-pagi lagi Huzaifah bangun, seperti kebiasaanya dia pasti sempat bertahjud dahulu. Usai solat subuh, Al-Maasurat menjadi peneman paginya. Sudah berusia 26 tahun tetapi hidup masih membunjang kerjaya sebagai seorang engineer Bioperubatan membuatkan dia begitu sibuk dengan kerja sehinggakan tidak sempat mencari pasangan.

Belum sempat dia masuk kedalam biliknya untuk menyelesaikan tugas semalam, seorang juruteknik memanggilnya.

“Encik Huzaifah, mesin ECG di Hospital selayang mengalami kerosakan semalam dan ketika kerosakan itu berlaku, doktor yang mengendalikan pembedahan jantung seroang pesakit tidak menyedari , nyaris berlaku kematian.”

“astaghfirullahhalizim, di mana juruteknik kita, bukan sudah saya pesan, jangan sesekali memberi kebenaran menggunakan OT (operation theater) tanpa mendapat kelulusan daripada saya terlebih dahulu.”

Perasaan marah mungkin menjalar dalam diri huzaifah tetapi dia cepat-cepat beristghifar.

“tidak mengapa, nanti saya menjelaskan kepada pihak hospital tentang kegagalan ECG berfungsi.”

Huzaifah meredakan keadaan. Sudah pasti pihak hospital akan menemui enginer yang menggendalikan mesin-mesin di hospital.

Selesai sahaja Huzaifah berurusan dengan pengarah Hospital Selayang, dia terus balik kepejabatnya dan memanggil semua juruteknik dan enginer yang bernaung di bawah syarikat swasta. Jawatannya sebagai CEO di syarikat itu bukan satu pekerjaan yang mudah yang biasa di ceritakan oleh orang kebanyakan tetapi beban yang ditanggung amat berat sehinggakan dia sendiri tidak memapu untuk mengawal juruteknik –juruteknik dan enginer-enginer dibawahnya.

Bilik mesyuart riuh dari jauh kedengaran, Huzaifah dan Marliana pembantu jurutera masuk kedalam bilik mesyuarat, serta-merta suasana bertukar sunyi. Semua staf tahu yang Huzaifah bukan seorang yang lembut dalam bekerja tetapi diluar Susana bekerja dia sangat peramah malah suka menolong kawan-lawan yang susah.

“Assalammualaikum dan selamat pagi semua. “

Samar-samar suara menjawab. Huzaifah mengulangi salamnya dengan lantang.

“Waalaikumsalam”

Gemuruh bilik mesyuarat.

“kamu semua tidak makan pagi ? saya kecewa dengan kamu semua. Sudah saya pesan, setiap kali ada kes pembedahan pastikan dapat kelulusan daripada saya. Saya mahu tahu, siapa yang bertanggunjawab dalam hal ini?”

Semua juruteknik dan enginer diam. Tiba-tiba ada suara yang menjawab.

“minta maaf, saya yang bertanggugjawab tentang hal ini”

Suara milik seorang juruteknik baru dan yang sudah pasti seorang perempuan.

“saya dipaksa untuk meluluskan penggunaan OT. Seorang doktor yang mendesak saya. Saya tidak mengetahui bagaimana hendak menjelaskan dan pada waktu itu, tiada pembantu enginer yang berada bersama saya.”

Jelas Nur Raihan

“pembantu enginer yang bertugas, sila beri penjelasan!”

“minta maaf En. Huzaifah, saya lalai dan secara jujurnya ketika itu saya sedang rehat dan saya mengaku salah kerana tidak menerangkan perihal ini kepada Nur Raihan”

Azmi menjelaskannya dengan jujur.

“tidak mengapa, saya sudah mendapat penjelasan daripada semua pihak dan saya harap pekara ini tidak berulang lagi. Sampai disini sahaja mesyuarat kita dan semua boleh bersuarai. Assalammualaikum.”

Huzaifah terus keluar tanpa beramah mesra atau menunjukan mimik muka senyum mahupan masam dia terus keluar dan Marliana membontotinya.

Hari yang sukar dilaluinya penuh hikmah dan kesabaran. Jam sudah menunjukan pukul 6.30 petang, sudah tiba masanya Huzaifah pulang. Lampu biliknya ditutup dan pintu di kunci. Hajatnya untuk menyinggah di Masjid Kg. Selayang Indah mendengar kuliah maghrib ustaz Azhar. Kereta SUBARU Impreazanya sudah bersiap untuk bertolak kebetulan pada waktu itu hujan lebat. Keluar sahaja pada kawasan syarikat tempatnya bekerja, kelihatan seorang wanita terkocoh-kocoh lari ke kawasan tempat menunggu bas betul-betul dihadapan syarikatnya. Rasa kasihan melihat wanita itu yang pasti wanita itu mungkin pekerja bawahanya.

Huzaifah memberhentikan keretanya di pondok menunggu bas dan diturunkan tingkap keretanya.

“saudari, boleh saya tumpangkan? Hujan-hujan begini belum tentu ada teksi mahupun bus.”

“tak mengaplah En. Huzaifah, kejap lagi adalah bus.”

“jangam begitu, dah lewat ni, malam-malam kawasan ini bahaya.”

“tidak menyusahkan ke?”

“tak mengapa, saya tumpangkan.”

Wanita itu dengan berat hati menerima pelawaan En. Huzaifah.

“setiap berlaku ada hikmahnya, Allah maha mengetahui. Setiap pertemuan sudah ditetapak oleh Allah.”

DIMENSI CINTAKU~akhir~

kehadiran fakis mutawattir dapat dihidu oleh Bilal kamil Razali selepas di beri tahu oleh taghut-taghut ternakannya. bilal kamil razali sudah bersiap sedia dengan keris pusaka kepunyaan imam karim. imam karim sudah satu hari tidak sedarkan diri dan dahlan pula duduk diluar rumah bersiap sedia menyambut kedatangan tetamu yang tidak diundang.

"assalammualikum" kedatangan fakis mutawatir bersama amalina mahirah tetapi tidak mampu dilihat oleh Dahlan.

salam itu tidak di sambut malah kedatangan itu disambut dengan seribu penghinaan daripada Dahlan. manakala Bilal Kamil Razali sibuk dengan pemujaan menguatkan tentera-tentera targuhtnya yang dilaknat oleh Allah.

"apa gerangan kau datang teratak aku" Dahlan bersuara
"aku datang untuk menuntut hak aku"
"apa hak kau?" Dahlan senyum seperti sudah menjangka kedatangan Fakis mutawatir.
"aku mahu mengambil ayah mertua aku dan membawa kau dan ayah kau kembali beriman kepada Allah...dan..."
"dan apa?" Dahlan senyum sinis.
"dan membawa kau ke muka pengadilan atas perbuatan kau kepada isteri aku." agak hambar pertuturan fakis apabila bercakap tentang isteri tercintanya.
"ah, aku peduli apa yang aku tahu segala ini adalah ke mahuan aku jadi kau tidak layak menghalang."
"engkau tidak berhak untuk menentukan segala ini menggunakan hukum ciptaan kau." fakis muttawatir mula bertegas.
"apa yang engkau akan lakukan jika aku berkeras?"
"aku akan perangi kau."
"baiklah, anak jantan Bilal Kamil Razali menyahutnya."
"adakah engkau pasti Dahlan?"
"aku pasti." jawpan yang penuh angkuh.

pada masa yang sama amalina mahirah sibuk memasuki teratak usang kepunyaan Bilal Kamil Razali. sibuk Bilal Kamil Razali mengasap keris warisan kepunyaan Imam Karim dan setiap kali itulah targhut-targhutnya kegembiraan dan diselangi dengan mentera-mentera memuja targhut laknatullah. kehadiran Amalina Mahirah tersentap pada naluri Bilal kamil Razali. walaupun tidak mampu dilihat tetapi perasaannya dapat menghidu ada satu makhluk yang mempunyai kemahiran persilatan dan ilmu kebatinan yang tinggi daripadanya.

"apa tujuan engkau ke mari?" perbualan itu dimulakan oleh Bilal Kamil Razali.
"sudikah engakau menerima tawaran aku?" berbisik-bisik terzahrinya suara amalina mahirah.
"apakah tawarannya?"
"kembali kepada Allah dan bersujud kepadanya serta jauhkan diri kau daripada targhut laknatuAllah ini"
"ah! kau ingat aku bodoh untuk mengikuti kau?" jeritan memecahkan kesunyian rumah itu.
"jika itu pilihan kau..jangan kau menyesal" gemersik bunyi suara amalina mahirah menambahkan kegerunan pada diri bilal kamil razali.
"aku memberi kamu sekali lagi peluang tawaran. adakah kamu mahu kembali kepada jalan Allah atau kau akan ku bunuh?"
"tidak sekali jin jahanam!" tegas bilal kami razali
"aku beri sekali lagi tawaran. adakah kamu mahu kembali kejalan Allah?" pertanyaan yang penuh dengan gersik gemersik menambahkan ketakutan pada bilal kamil Razali.
"aku tidak akan berhenti menguasai orang suruhan aku.!"
"jika itu yang kau pilih kau terimalah balasannya."
"Gubra! hapuskan jin jahanam itu."

Gubra taghut yang mendamping bilal kamil razali wajahnya amat hitam kotor dan penuh dengan darah yang bergelumang. lima ekor gubar mengepung amalina mahirah dan bilal kamir razali berdekah-dekah ketawa apabila mengetahui amalina mahirah dalam tangannya.

amalina mahirah membuka kekudanya untuk menghabisi gubra itu. dengan lafaz basmalah dan ayat kursi dia memulakan langkah persilatannya. seorang gadis perlu ber depan dengan makhluk yang paling hina di atas muka bumi Allah ini.

dahlia rohaimi amat risau akan keadan suaminya. malah Zamri juga merisaukan anaknya. pada ketika itu, dari jauh rabiatul adawiyyah melihat adik kandungnnya seolah-olah seperti mayat hidup. matanya terbuka malah mukanya sudah bertukar kekuningan. dia tidak mampu memulihkan adik kesayangnnya hanya Allah sahaja yang menjadi tempat pergantungan.

"kakanda, Rosna pergi ini demi cinta Rosna kepada lelaki yang amat taat akan perintah Allah. kakanda, rosna tidak akan pernah melupakan kakanda."
airmata adik beradik ini mula membanjiri birai mata masing-masing. perpisahan yang amat memeritkan bagi adik beradik yang sentiasa bersama sejak kecil lagi tetapi demi masa depan dalam mendekatkan diri kepada Allah, mereka perlu berpisah dan bekorban. malam itu, Rosna keluar daripada singgahsana tanpa pengetahuan bondan dan ayahandanya. cintanya kepada lelaki yang bernama Zamri telah menguasai dirinya.

tetapi tekat seorang wanita yang bernama Rosna kini sudah lenyap dek sihir buatan manusia yang dilaknat oleh Allah. meminta bantuan selain daripada Allah.

"besabar Dahlia, abah yakin fakis mampu menguruskannya." Zamri meredakan perasaan menantunya.
"tapi abah, Dahlia tidak mampu berdiam diri sehingga segala-galanya tidak berakhir di hadapan mata kepala Dahlia." keraguan telah menguasai diri Dahlia Rohaimi. malah kerisauan itu telah menyebabkan dia seakan.akan mahu pergi ke teratak Dahlan.

segala cerita mengenai permasalahan berlaku telah dicerita kepada bapa mertuannya. bapa mertuannya hanya mampu memujuk supaya Dahlia Rohaimi bersabar atas apa yang telah berlaku. Dahlia Rohaimi telah tenteram apabila mendapat nasihat daripada bapa mertuannya. selain itu, Dahlia Rohaimi juga merisaukan keadaan bapanya yang kini dai sendiri tidak mengetahui sama ada masih hidup ataupun telah tiada. esakannya semakin deras.

"abah pergi melihat mak kamu ye. kamu jangan ke mana, duduk disini sahaja"
tegas Zamri. risau melihat menantunya.

di teratak Dahlan, segala susunan langkah telah berjaya mematahkan serangan Dahlan. kebatinan yang ada dalam diri Dahlan hasil daripada pemujaan kepada taghut yang diturunkan oleh bapanya. tikaman yang ditusuk oleh Fakis muttawtir tidak menembusi kulit Dahlan. malah hanya ketawa berdekah-dekah terhasil apabila tujahan keris tersentuh kulit. segala ini sudah di ketahui oleh Fakis Mutawattir setelah diceritakan oleh mak penakannya. segalanya akan musanah setelah Amalina Mahirah menyelesaikannya.

penentangan antara Amalina Mahirah dan Bilal Kamil Razali tiada penghujungnya. lima ekor Gurba telah berjaya mengikat Amalina Mahirah dan Amalina tidak mampu melakukan sebarang tindakan. hanya ayatul kursi diulangi tetapi nafasnya untuk menghabiskan ayatulkursi itu terlekat akibat daripada tindahan seekor gurba membuatkan amalina mahirah sukar bernafas.

"hahhahaha!! engkau tidak mampu kalahkan aku. engkau tidak mampu." Bilal kamil Razali
nafas tersekat-sekat yang keluar daripada hidung Amalina Mahirah membuatkan Bilal Kamil Razali semakin yakin dengan kekuatannya.

"bunuh dua gubara!" jeritan itu telah di dengari oleh Fakis Mutawattir membuatkan dia bertindak untuk masuk ke dalam teratak Dahlan.

Fakis Mutawattir meniggalkan Dahlan yang masa itu sudah galak dalam dunia keegoaanya.

"aku nak pergi mana Fakis?" Dahlan terkejut melihat tindakan Fakis yang meniggalkan perlawanan yang cukup sempurna bagi pihak Dahlan.

terkocoh-kocoh fakis mutawattir mendapatkan Amalina mahirah di dalam teratak dahlan. Dahlan turut membontoti Fakis Mutawattir. setelah masuk sahaja ke dalam rumah, terkejut fakis mutawattir melihat Amalina Mahirah di hemapap oleh lima ekor tgahut yang sangat hodoh dan menjijikan. di alunkan kalimah asmahusan dan ayatul kursi dengan tiba-tiba satu cahaya terkeluar daripada tubuh amalina mahirah menyebabkan lima ekor Gubra itu mengelepar kepanasan.

ayatul kursi dibaca untuk kali seterusnya. di saat pengakhiran ayat itu, Dahlan menerjah Fakis mutawatir daripada belakang menyebabkan dia tersungkur ke lantai papan teratak itu. Bilal kamil Razali hanya duduk bersila sambil menyeru-nyeru tahgut belaannya. Air mata mula membanjiri wajah amalina mahirah.

mugkin ini pengakhiran hidupnya. Gubara yang tadi lemah semakin mengganas tiada siapa yang dapat membantu. Fakis Mutawattir sudah lemah akibat terjahan yang kuat daripada Dahlan. kini sudah tiba pengakhirnya. keris gengaman Dahlan sudah meledak-ledak dahagakan darah keturunan Zamri. satu tujahan yang dalam telah memancarkan darah dari tubuh manusia.

"argh!! jeritan memcahkan kesunyian rumah itu"
jeritan yang juga membuka mata Amalina Mahirah serta Bilal Kamil Razali. jeritan itu juga telah membuatkan kekecewaan terlahir dari lubuk hati Fakis Mutawattir. jeritan itu juga telah menyedarakan imam Karim yang dari tadi tidak sedarkan diri di samping Bilal kamil Razali.

darah membuak-buak keluar daripada perut seorang isteri yang sangat menyangi suaminya. rodokan keris telah menempah maut seorang isteri yang amat disayangi oleh Fakis Mutawattir.
Dahlia Rohaimi yang tiba-tiba menjelma telah merpa kearah suaminya sebelum keris itu mendarat diperut suami yang amat disayangi. air mata kekecewaan mula membarisi pipi fakis Mutawattir.

"mimi, mengucap mimi..mengucap..ashaduallailahhaillaallah waashaduanna Muhammad Rasulullah." dahlia rohaimi mengikuti setiap bait-bait syahadah yang dialunkan oleh suaminya sambil tersenyum dan meninggalkan Fakis Mutawattir.

esakan fakis semakin kuat. dia mengawal kemarahanya.

"hutang nyawa dibayar dengan nyawa, hutang darah dibayar dengan darah"
tegas fakis.

amalina mahirah hanya menyerah kepada takdir. tiada apa yang dapat dibantu, malah dirinya juga kini umpama nyawa-nyawa ikan.

tiba-tiba, bilal kamil Razali menggelupar seperti sawan sedang menerjah dalam badannya. dirinya seakan-akan tidak mampu bernafas. jelamaan Rabiatul adawiyyah menyebabkan lima ekor gubra bangun menyelamatkan tuannya. ayatul kursi di alunkan membuatkan teratak itu bergetar. putaran angin yang tidak tahu datang dari mana telah memenuhi ruang teratak itu.

hanya gemersik suara alunan ayat kursi menggoncang jiwa lima ekor Gubra. kepansan mula terasa dan bau kehangsuan yang busuk umpama mayat reput menyelubungi rumah. seekor demi seekor Gubra terbakar dan tiba-tiba terpancar cahay merah melalu lohong mulut Bilal Kamil Razali. kepanasan itu telah mengabikan Bilal kamil Razali. rupanya telah bertukar menjadi seekor binatang yang di kutuk oleh Allah suaranya iaitu himar. mungkin ada hikmah disebalik kejadian disebabkan kesombongannya. suara himar berbunyi seakan-akan hilang nafas. daripada kuat semakin berkurang. akhirnya bilal kamil Razali mati dengan keadaan wajah umpama seekor himar. begitu aib kematiannya.

dari jauh, Dahlan melihat kematian ayahnya. perasaan marah telah menguasi dirinya. terjahan keris yang bertalu-talu telah mencederakan Fakis Mutawattir. lakah diatur, pasak kekuda dipasang. fakis Mutawattir memerhati dengan teliti setiap tujahan yang diaturkan. beberapa langkah persilatannya telah berjaya melumpuhkan Dahlan.

"aku beri engkau satu tawaran?". Fakis mutawattir memberi tawaran kepada Dahlan yang tidak mampu bergerka akibat daripada langkah silat Fakis Mutawattir yang mengikat pergerakannya. sambil diperhatikan oleh Amalina Mahirah yang kini berteleku disisi Dahlia Rohaimi serta Rabiatul Adawiyyah.

"apa tawarannya?"
"kembali kepada Allah dan bertaubat." fakis Mutawattir terasa kasian melihat Dahlan. Fakis masih mempunyai hati perut. tidak bertindak membabi buta.
"baiklah". fakis mutawattir melepaskan Dahlan.

segalanya berakhir dengan cara baik. Fakis tidak mahu memburukan lagi keadaan. segalanya telah berakhir. selepas Fakis Mutawattir melepaskan Dahlan. Dahlan telah melarikan diri keluar rumah seperti lipas kudung.

Fakis Mutawattir menghampiri mayat isteri tercinta. diangkat isterinya untuk dibawa pulang. Imam Karim hanya terdiam seketika. setelah dia sedar dari pengsannya, dia umpama manusia yang tidak berakal. malah ingatannya seakan-akan telah hilang seketika.

"ayah, jom kita pulang. semuanya telah berakhir." fakis mutawattir mengarahkan ayahnya dan Imam Karim hanya membototi Fakis Mutawattir. mungkin terlahir perasaan sedih melihat anak gadisnya telah tiada.

kewujudan Amalina Mahirah dan Rabiatul Adawiyyah tidak mampu dilihat oleh Imam Karim. pengakhiran yang amat sedih itu telah melukai hati seorang suami yang amat menyayangi isterinya. terlintas saat-saat bahagia bersama denga Dahlia Rohaimi. segalanya telah berakhir dan tiada siapa yang mampu mengembalikan kembali isteri yang disayangi. mereka meniggalkan teratak Dahlan dengan perasaan sayu.

setibanya di rumah fakis mutawattir, jenazah Dahlia Rohaimi diletakan diatas katil. Rosna sudah sedarkan diri. Zamri gembira tetapi sedih dengan pemergian menantunya. segalanya telah diceritakan oleh Fakis Mutawattir kepada Ibu dan Bapanya. orang kampung telah lama memenuhi rumah usang Zamri dan Rosna. untuk menguruskan jenazah Dahlia Rohaimi.
Amalina Mahirah dan Rabiatul Adawiyyah meghilangkan diri entah kemana.

semuanya telah berakhir dengan kesedihan yang menyelubungi hati fakis mutawattit. kematian aib Bilal kamil Razali juga telah heboh diperkatakan setelah seorang pemuda kampung menjumpai mayat bilal Kamil razali yang ketika itu terbau bauan yang amat busuk dari rumah bilal Kamil Razali.

sedih fakis mengenagkan nasib Bilal Kamil Razali tetapi apakan daya dia telah memilih jalan yang salah. anaknya Dahlan sudah tidak ditemui, mugkin sudah lari keluar daripada kampung atau mungkin telah mati akibat daripada tekanan.

telah sebulan pemergian Dahlia Rohaimi, namun masih tidak kelihatan kelibat Amalina Mahirah. setiap malam Fakis Mutawattir beribadat kepada Allah di rumah usang ibubapanya untuk mengubatu jiwa yang kecewa dan saat itulah dia tidak henti-henti menangis menghadap tuhan yang Esa. kejadian yang menimpa keluarganya telah memantapkan iman Fakis Mutawattir supaya menjadi seorang lelaki yang taat perintah Allah. sambil dia bermuhasabah diri di atas tikar sejadah dia mengalun-alunkan zikir-zikir indah mengubati luka-luka hati yang parah.

"assalammualikum" kehadiran Amalina Mahirah dirasai oleh Fakis Mutawattir.
"walaikummussalam" jawab Amalina Mahirah yang agak terkejut dengan naluri Fakis Mutawattir.

bangun Fakis Mutawattir membuka pintu rumahnya dan melihat Amalina Mahirah sedang duduk di tangga usang rumahnya.
bunsana Merah menghiasi tubuh Amalina Mahirah.

"apa hajat kemari?" Fakis Mutawatir bertanya.
"ingin menyerah diri ini kepada Mu demi memantapkan keimanan kepada Allah." jawapan yang berani dan jujur daripada Amalina Mahirah.

agak terkejut Fakis Mutawattir tetapi dia menyakan lagi soalan untuk mendapatkan kepastian.

"adakah Ina rela menjadi manusia biasa setelah berkahwin dengan Fakis?"
jawapan itu tidak dijawab oleh Amalina Mahirah hanya hebusan nafas yang kedengaaran.

"ia, dia sanggup menjadi manusia semata-mata mendekatkan diri kepada Allah" jawapan itu dibalas oleh Rabitaul Adawiyyah yang tiba-tiba menjelma bersama suaminya.

senyum pada wajah cantik seorang puteri telah menghiasi wajah Amalina Mahirah. akhirnya suami yang didambarkan olehnya kini menjadi temah sehidup sematinya. Dimensi Cintaku berakhir dengan sebuah percintaan agung yang unik di Mata Amalina Mahirah.

pertemuan dua beradik juga telah mengakhiri sebuah kerinduaan yang membukam di dalam hati setiap mereka.

firman Allah dalam surah luqman ayat 18-19
18
Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.
19
Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai(himar).

cerita ini adalah rekaan semata-mata tiada kaitan yang hidup mahupun yang telah meninggal dunia. jika ada kesalahan sewaktu penceritaan ini harap di maafkan.. Wallahualam



info

Soalan:
Adakah orang bunian ini wujud? Adakah mereka termasuk dalam kategori manusia kerana disebut sebagai orang atau adakah mereka termasuk dalam golongan makhluk halus?

Jawapan:
Makhluk halus yang dikenali sebagai jin, syaitan, iblis, Ifrit dan sebagainya telah jelas terpapar dalam al-Quran dan hadis sahih yang boleh dirujuk dalam jawapan terdahulu.

Dalam surah al-Ahqaf ayat 29, Allah SWT berfirman:
Maksudnya: Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin dating kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar al-Quran; setelah mereka mengahadiri bacaannya, berkatalah (setengahnya kepada yang lain), ‘diamlah kamu dengan menumpukan sepenuh perhatian kepada bacaannya!’ kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya (menyebarkan ajaran al-Quran itu dengan )memberi peringatan dan amaran.

Mengenai istilah orang bunian ataupun bunian, Allahyarham Tan Sri P. Ramlee pernah memfilemkan perihal masyarakat bunian.

Pendapat saya, makhluk ini memang wujud dan tergolong dalam kategori makhluk halus. Makhluk ini dikaitkan dengan suatu perkampungan atau penempatan seperti manusia. Mereka turut berumah tangga, beranak pinak dan hidup bermasyarakat.

Ada yang mendakwa pernah melihat dan mendakwa manusia mampu berkomunikasi dengan orang bunian sehingga boleh hidp berjiran termasuk meminjam barang-barang keperluan harian. Kesahihan cerita itu saya pulangkan kepada Allah SWT yang lebih Mengetahui.
Saya yakin bunian tergolong dalam makhluk halus kerana hadis Nabi SAW menyebut bahawa terdapat makhluk halus yang suka tinggal bersama manusia dalam rumah manusia, malah mereka suka mencari tempat yang tidak berjauhan dengan perkampungan manusia. Golongan bunian ini disebut oleh Rasulullah SAW sebagai ‘Amir atau ‘Umar yang tinggal berhampiran dengan manusia.

Dalam suatu kisah yang berlaku pada zaman Rasulullah SAW, ada seorang sahabat yang bernama Khurafah didapati hilang secara tiba-tiba. Keluarganya bertemu dengan Nabi SAW menceritakan perihal kehilangan Khurafah.
Tidak berapa lama selepas itu, Khurafah muncul semula dan menceritakan mengenai pengalamannya membunuh seekor ular hitam, tiba-tiba beliau tidak sedarkan diri. Apabila tersedar, dia mendapati dirinya berada dalam masyarakat seperti manusia, tetapi penuh dengan keganjilan.
Dia dituduh membunuh salah seorang daripada orang penting dalam masyarakat itu dan mereka menuntut supaya dia dibalas bunuh. Dia dibicarakan dalam mahkamah yang telus, mempunyai system keadilan yang hampir sama dengan manusia, dengan menggunakan peguam bela dan sebagainya.

Khurafah dibela oleh seorang peguam dan mengemukakan hujah dengan berkata, “Khurafah tidak dipersalahkan kerana dia membunuh salah seorang anggota daripada masyarakat kita (bunian) yang menyerupai ular, sedangkan ular adalah musuh utama kepada manusia. Maka Khurafah membunuh ular, bukanlah berniat membunuh orang kita, tetapi mambunh musuh di alamnya.” Maka dengan itu Khurafah dibebaskan dan dihantar balik ke alamnya.

Apabila berita ini disampaikan kepada Nabi SAW, ramai mempertikaikannya. Nabi SAW berkata:

Maksudnya: “Khurafah (bercakap) benar.”

Bagaimanapun dalam masyarakat kita, apabila dirujuk dalam cerita-cerita ganjil dan tidak masuk akal, kita menggelarnya khurafat. Asal istilah khurafat itu adalah cerita benar daripada individu yang bernama Khurafah.

Saya menyebutkan kisah ini kerana saya melihat perkara yang berlaku ini mungkin boleh disamakan dengan masyarakat bunian. Ertinya, mereka boleh melakukan sama seperti dalam kisah Khurafah tersebut.

Masyarakat bunian adalah satu kelompok masyarakat jin atau syaitan. Daripada cerita-cerita rakyat yang menyentuh perihal orang bunian, perkara ini menjadi suatu lagenda masyarakat Melayu. Sehingga kini masyarakat bunian dikaitkan dengan masyarakat beragama yang melaksanakan aktiviti-aktiviti keagamaan seperti mendirikan masjid, surau, melaungkan azan, mangaji al-Quan dan sebagainya. Masyarakat Melayu mengaitkan masyarakat bunian dengan jin Islam.

Islam mengakui kewujudan jin Islam. Hal ini disebutkan dalam surah al-Jin.surah tersebut menyebut bahawa jin mengakui telah mendengar al-Quran yang penuh dengan keajaiban, menunjuk jalan yang lurus dan mereka telah beriman. Jin juga mengaku daripada kalangan mereka ada yang Islam dan ada yang kafir. Oleh itu, memang ada kemungkinan masyarakat bunian ini seperti yang didakwa merupakan sebuah masyarakat beragama.

Dalam masyarakat manusia contohnya, ada yang tidak Islam. Hatta dalam masyarakat awal Islam pada zaman Rasulullah SAW di Madinah, itu pun wujud golongan munafik daripada kalangan orang Islam. Seperti dalam masyarakat kita pada hari ini juga wujud golongan tidak Islam, Islam fasik, Islam munafik dan sebagainya.
Kesimpulannya, tidak mustahil masyarakat bunian sama seperti masyarakat manusia.

diambil daripada blog (http://insannajah.blogspot.com/2010/05/benarkah-orang-bunian-itu-wujud.html)
Mukadimah Cinta
assalammualikum...selepas tamatnya Cerpen Dimensi Cintaku. insyAllah akan ada cerpen baru yang bertajuk Mukadimah Cinta. insyAllah...jika diberi kelapangan..

tunggu.....

p/s: kepada blogger yang menyertai contest immukmin. insyaAllah..segalanya dalam proses... insyaAllah jika panjang usia..cerpen kalian akan dihantar..
keputusan content jom berilusi bersama immukmin

assalmmualikum, kepada semua blogger yang meneyertai contenst jom berilusi bersama immukmin. dan akhirnya immukmin dapat pemenangnya. kepada yang tidak terpilih immukmin mohon maaf. bukan karya korang tak best tetapi immukmin perlu memilih 4 karya seperti yang telah di janjikan. karya yang menambat hati immukmin dan mempunyai jalan cerita yang terbaik akan di pilih. jadi setelah membaca karya kawan-kawan yang menyertai contest ini akhirnya immukmin memilih 4 orang yang bertuah mereka adalah..


setelah meneliti karya kawan-kawan semua immukmin mendapati setiap karya mempunyi kekuatan sendiri. plot yang menarik dan penceritaan yang tidak bersahja dan jalan cerita yang rumit adalah satu karya yang indah. walaupun penceritaan yang rumit tidak digemari oleh ramai penulis kerana pasti banyak 'kebetulan' yang berlaku tetapi itu adalah kekuatan yang ada pada sesebuah karya dan yang penting seseorang penulis itu pandai 'menyembunyikan kebetulan' itu agar pembaca yang membaca tidak perasan akan 'kebetulan' itu.

seperti yang di janjikankarya yang terpilih akan dipanjangkan lagi ceritanya oleh immukmin dan karya itu akan di e-mail kan terus kepada karya yang terpilih dan immukmin juga sudah berjanji tidak akan menyiarkan mana-mana karya yang terpilih di mana-mana publisher.

insyAllah empat yang terpilih ini, jika usia immukmin masih panjang akan ada hadiah insyaAllah istimewa. kepada yang tidak berjaya, karya kawan-kawan bukan tidak menarik tetapi adat pertandingan ada kalah dan ada menang.

contest dari immukmin (termia kasih kepada yang menyertai)





terima kasih immukmin ucapkan kepada blogger2 yang mempunyai ruang waktu untuk menyertai contest daripada immukmin...

mungkin immukmin akan mengambil masa untuk memilih 4 daripada sinopsis cerita diatas. immukmin akan mengambil top 4 ok...dah ubah...sebab semua hebat2 tak tercapai akal ilusi kawan2 blog semua..immukmin akan mengambil 4 daripada sinopsis cerpen diatas dan akan menulis mengikut sinopsis insyAllah. immukmin akan listkan 4 blogger yang immukmin tertarik dengan sinopsisnya dalam masa seminggu insyAllah...

kepada yang menyertai contest yang tak seberapa ini..immukmin mengucapkan ribuan terima kasih... dan yang terbaik datang dari Allah..dan yang buruk datang daripada kelemahan diri sendiri dan kepada yang tidak sempat minta maaf suatu hari nnt immukmin akan wujudkan lagi contest ini..insyAllah...btw gud luck untuk semua karya anda sangat immukmin hargai dan karya anda sangat hebat. immukmin suka dengan karya kamu semua hebat!!!

p/s: dan kepada blogger2 lain kalu mahu baca sinopsis ksemua blog diatas just klik pada picture than kalu rajin komen dekat blog immukmin. immukmin perlukan bantuan kawan2 semua. tq!! (o.-)!
DIMENSI CINTAKU~episod 7~

kejadian yang menimpa dahlia rohaimi membuatkan dirinya amat bersalah .....

andai diri ini bisa dibunuh akan ku bunuh diri ini
andai diri ini boleh diganti akan ku ganti diri ini
tetapi diri ini hanylah biasa tiada mampu mengubahnya
hanya diri ini insan yang sentiasa bernaung tuhan yang esa tidak bisa dibunuh

ya Allah apakah ini dugaan yang bisa mengubah seluruh hidup ku?
atau hanya sebuah coretan-coretan hidup seorang wanita?
atau sebuah kehidupan yang pasti menguatkan iman?
ya Allah ampunilah dosaku ini akibat salah langkahku.

apakah ini cobaan dan dugaan dari Mu akibat kederhakaan ku kepada suami?
ya Allah aku redha jika ini balasannya..

dahlia rohaimi tidak henti-henti berdoa kepada Allah . tangisannya bersesak-sesak memenuhi lengkung pipinya. dahlia rohaimi tidak tahu untuk membicarakan kepada suaminya. adakah patut dia memberitahu suaminya atau hanya sekadar berdiam diri. setelah solat hajat momohon pertunjuk ilahi dia terus menyiapkan makanan untuk bapanya.

semasa makan perasaannya seperti ingin memberi tahu bapanya mengenai kejadian yang menimpanya. dengan berbekalkan semangat yang dia ada di tersus memberi tahu bapanya.

"ayah, ....ayah....uh..uh.."
air matanya terjurai tidak mampu menahan.
"kenapa ni dahlia?"
"ayah...ayah....dahlia...dahlia..."
"kenapa dengan dahlia...."
ayahnya sudah mula risau.
"dahlia diperkosa oleh dahlan....."
terkejut imam karim.
"kau jangan buat cerita dahlia. ayah tak suka kau kaitkan dahlan dalam soal rumah tangga kau"
"betul...ayah..betul..dahlia diperkosa oleh dahlan..."
"ni dah menaikan darah aku nih!!!"
"ayah dahlia dah hilang arah..."
"aku punyalah halang si fakis menyentuh engkau tapi..."

imam karim sudah naik angin. harapkan pagar pagar makan padi. tanpa menghabiskan makanan di pinggannya dia terus menerjah rumah bilal kamil razali.

dahlan sibuk dengan ayam sabungnya yang dimengah-megah.
dihirup air didalam bekas dan disembur-sembur kearah ayam sabungnya yang gagah.
kor!kor!kor!.
dahlan mengagah ayam jantannya di pangkin bawah pohon rambutan.

"dahlan!"
satu takikan parang hampir singgah di kakinya sempat dielak.
"Woi!!! orang tua tak sedar diri...apa masalah aku dengna kau?"
"apa masalah kau cakap? kau dah rosakan anak aku kau cakap apa masalah?"
kekuda imam karim sudah dibuka menandakan dia bersedia bertarung.
"anak kau tu...mmg layak jadi makanan aku..aku peduli apa...."
"kuang hajar,dasar tak kenang budi.."
satu lagi tujahan parang dari imam karim berjaya dielak.

dari jauh....
"woi!!! imam karim"
lebai kami razali menjerit.
"kau gile nak bunuh anak aku.."
"ah!!! anak kau yang gile perkosa anak aku..."

imam karim tidak mampu menahan lagi amarahnya lalu satu lagi tujahan parangnya tepat terkena di tangan kanan dahlan mengelupar dahlan kesakitan.

"kurang hajar. dasar tak kenal di untung"
kamil razali memaki hamun.
dengan satu hembusan daripadanya imam karim pengsan tidak sedarkan diri.

dahlia berdiri diruang tamu seperti orang hilang akal menuggu bapanya yang tidak pulang. airmatanya tidak lagi mampu keluar hanya tawakal kepada Allah. ke hulu ke hilir dahlia mengusung dirinya. tiba-tiba...

"assalammualaikum"
nada suara dari suami tercinta pasti dapat dikenali.
"walaikumsalam...abang fakis..."
berlari dahlia rohaimi mendapatakan suaminya dan memeluk suami tercinta dan tidak lekang dirinya menghiasi pancaindranya dengan air matanya.
"kenapa mimi?"
"ayah..abang..ayah pergi kerumah dahlan tidak pulang...ayah mengamuk disana dengan parang.."
"kenapa boleh jadi macam ini?"
"emm...abang....abang....mimi...mimi..."
"mimi..apa...?"
dahlia terjelopok jatuh longlai dilantai rumahnya yang kian usang.
"kenapa mimi? kenapa?"
"mimi.....mimi....mimi telah di perkosa ileh dahlan abang..."
"astagfirullahhalazim...macam mana boleh jadi macam ini..?"

dahlia menceritakan segalanya dari kisahnya sebelum pergai ke sungai hinggalah ke kediaman amalina mahirah. terkejut juga fakis mutawatir mendengar tentang amalina mahirah. dahlia roahimi juga turut menceritakan tentang hubungan dia dengan amalina mahirah serta siapa rabiatul adawiyya. terkejut dia mendengar segala penjelasan itu. perasan amarahnya tidak mampu ditahan lagi tetapi dia cepat-cepat beristghifar. akan ada satu pertempuran hebat tentang keimanan. dan fakis mutawatir juga tidak lupa memberitahu mengenai angkara siapa bonda tercintanya menjadi sedemikian rupa.

hati lelaki mana tidak perit apabila isteri yang dicintai telah di noda oleh lelaki lain. hati suami mana tidak menangis tika isterinya sudah berbulan dikahwini tidak pernah mendapat sentuhan. merana batin akibat dari itu tetapi apakan daya halangan mertua menjadikan seperti ini. 'assabarratuminaliman' sabar itu sebahagian daripada iman.

dari tadi dahlia rohaimi memerhati suaminya yang dari tadi mengelakan diri daripadanya. mungkin fakis mutawatir jijik dengannya. tidak henti-henti dahlia rohaimi menangis serta beristghfar.

dari jauh fakis mutawatir melihat dahlia rohaimi menagis di dalam biliknya.

aku bukan mengelakan diri daripada mu kerana aku jijik dengan mu tatpi aku mengelak diri daripadamu kerana aku ingin mencari ketenteraman hati aku. memang sakit untuk menerima hakikat hidup ini tetapi aku teringat dengan satu ingatan daripada seorang ustaz kepada aku "Allah tidak melihat pada paras rupa, pangkat,atau apa-apa yang telah dilakukan tetapi Allah melihat iman dijiwa seseorang itu. sedangkan Allah boleh menerima pelacur yang menyelamatkan seekor anjing dengan hanya memberi minum air ini kan kita hanya manusia biasa" disebabkan peringatan ini aku melihat mu umpama bidadari suci. aku menyendiri seperti Rasulullah s.a.w menyendiri ketika Aisyah r.a menerima fitnah oleh orang madinah. difintah menlakukan perkara terkutuk. aku menyendiri kerana aku mengabdikan diri kepada Allah melihat kalam-kalamnya yang maha indah. melihat peringatannya yang bisa melegakan hati ku dalam mendekatkan diri kepadanya. aku berdiam kerana aku melihat kalam Allah yang bermaksud "perempuan yang baik untuk lelaki yang baik.." aku mengamati maksud surah annur ini.

tika dirimu sibuk menyuruh aku menyelamatkan ayahmu..kau menarik-narik tanganku..menagis merayu-rau di kaki ku..tetapi aku menoleh dan melangkah kekamar..bukan kerana aku membenci ayahmu dan diri mu..tetapi diriku bergelumang dengan amarah..tetingat aku tetang kisah saidina Ali ketika dia melangkah dimedan perang dihampir membunuh seorang musrikin lalu musrikin itu meludah mukannya. tika mata pedang sudah menghampiri urat merih dilihir lelaki itu tiba-tiba di berhenti menjunamlan mata pedangnya kerana apa kerana....dia tidak rela membunuh lelaki itu kerana dia dalam keadan marah bukan kerana Allah..sebab itulah wahai sayang ku...

berteleku fakis mutawatir di atas sejadah memohon keberkatan daripada ilahi memohon perlindugan dari ilahi..

malam semakin larut dan imam kamil razali masih tidak pulang. kerisauan dahlia rohaimi dan fakis mutawatir semakin mengugat isi hati. malam itu fakis mutawatir memperkemaskan langkah silatnya untuk bersedia dari kemungkinan yang berlaku. setelah bertahjud fakis mutawatir mebuka langkah persilatannya yang diwarisi daripada bapanya. dari jendela usang dahlia rohaimi memerhati. kedatangan satu lembaga mengejutkan dahlia rohaimi tetapi tidak fakis mutawatir. dialong antara dua dimensi itu berlaku sambil diperhatikan oleh dahlia roahimi yang tiba-tiba turun ke tanah memeluk lembaga itu.

"assalammualikum"
fakis mutawtari memberi salam
"walaikumsalam."
"ina datang disini untuk membantu fakis. ina sudah mendapat kebenaran daripada bondan dan ayaanda untuk membantu fakis."
"fakis harap ina tidak campur urusan fakis dan mereka yang melangga pada hukum Allah."
"tapi...."
"tiada tapi-tapi lagi ina. ini adalah masalah fakis sekeluarga."
"ina adalah kaum kerabat fakis. ibu fakis mak penakan ina dan ina berhak menutut bela"
"ina...tak mengapa ina kaum hawa..biar fakis selesaikan .."
"mereka ada ilmu hitam fakis..."
"mereka tidak mampu binasakan fakis tanpa izzin Allah.."
"benarkanlah ina membantu fakis.."

"benarkan ina membantu fakis mutawatir"
tiba-tiba rabiatul adawiyyah menjelma.
"saya ibu saudara kamu.. rabiatul adawiyyah.."
"mak long....."
fakis datang kearah mak penakannya dan bersalaman.
"amalina mahirah tahu apa yang patut dia lakukan.."

perbualan antara mereka dan segala cerita silam serta kelemahan yang ada pada bilal kamil razali diungkai satu persatu oleh rabiatul adawiyyah. perbualan mereka bersambung sehingga subuh menjelma.